3+ Berbagai Jenis Pembangkit Listrik

Listrik adalah sumber kehidupan dunia modern. Segala sesuatu mulai dari jam tangan hingga mobil sekarang menggunakan listrik.

Untuk menempatkan ketergantungan kita pada listrik menjadi angka, kita melihat bahwa pada tahun 2008, konsumsi listrik AS adalah 2.989 TWh (Tera Watt-jam). Maju cepat ke 2019, kami melihat bahwa ini telah meningkat menjadi 3.971 TWh . A TWh sama dengan 1.000.000.000 kwh.

Sungguh mengejutkan melihat seberapa besar kita sekarang bergantung pada listrik dalam kehidupan kita sehari-hari. Tapi dari mana datangnya semua kekuatan ini?

Jawabannya adalah pembangkit listrik. Mereka menghasilkan listrik untuk digunakan dunia.

Ada berbagai jenis pembangkit listrik di dunia yang bekerja untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik yang terus meningkat. Mari kita cari tahu secara detail bagaimana pembangkit listrik ini bekerja.

1.    Pembangkit listrik tenaga air

Pembangkit listrik tenaga air adalah salah satu pembangkit listrik yang paling efektif dan ramah lingkungan dari semua pembangkit listrik. Di pembangkit listrik tenaga air, listrik diberikan dari air.

Secara rinci, energi potensial air diubah menjadi energi listrik. Ketika air dibuat untuk jatuh dari ketinggian ke turbin, ia memutar dinamo yang terhubung ke generator.

Saat turbin berputar, generator mulai menghasilkan listrik. Listrik ini kemudian disalurkan ke semua gardu induk yang berbeda untuk mendistribusikan daya.

Pembangkit listrik terbesar di dunia adalah Pembangkit listrik tenaga air yang disebut Bendungan Tiga Ngarai . Bendungan ini menghasilkan tenaga 22.500MW yang menakjubkan .

Ini mencapai prestasi ini dengan menggunakan 34 pembangkit listrik. Bendungan itu sangat besar sehingga setelah pembangunannya, bendungan itu sendiri memperlambat perputaran bumi.

Salah satu keunggulan pembangkit listrik tenaga air adalah tidak adanya limbah yang dihasilkan dari penciptaan energi.

2. Pembangkit listrik tenaga nuklir

Pembangkit listrik tenaga nuklir juga menduduki puncak daftar pembangkit listrik yang dapat menghasilkan energi dalam jumlah besar. Pembangkit listrik tenaga nuklir bekerja dengan mengubah energi nuklir menjadi listrik.

Panas dari reaktor nuklir digunakan untuk mengubah air menjadi uap. Uap bertekanan tersebut kemudian digunakan untuk memutar turbin yang terhubung ke generator.

Berbeda dengan pembangkit listrik tenaga batu bara atau gas alam, pembangkit listrik tenaga nuklir tidak harus membakar apa pun untuk menghasilkan panas. Seluruh proses ini didukung oleh fisi nuklir.

Pelet Uranium yang diperkaya rendah dimuat ke dalam pembangkit listrik tenaga nuklir. Kemudian atom Uranium terpecah menciptakan fisi nuklir. Proses ini melepaskan energi dalam jumlah besar.

Keuntungan dari pembangkit listrik tenaga nuklir adalah mereka tidak perlu membakar apapun untuk menghasilkan energi. Karenanya, emisi karbon dari pembangkit listrik tenaga nuklir sangat rendah.

Kerugian dari pembangkit listrik tenaga nuklir adalah limbah nuklir yang dihasilkannya dan biaya yang mahal untuk membangunnya. Tenaga nuklir merupakan lebih dari 10% dari kebutuhan energi dunia.

Pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia adalah pembangkit listrik Kashiwazaki-Kariwa yang terletak di Jepang. Ia mampu menghasilkan energi 7,965MW menggunakan tujuh reaktor air mendidih.

3. Pembangkit listrik yang dijalankan batu bara

Dua pembangkit listrik pertama yang kita diskusikan memiliki jejak karbon rendah. Pembangkit listrik tenaga batu bara adalah kebalikannya. Mereka memiliki jejak karbon yang besar, namun pembangkit listrik yang dijalankan dengan batu bara menyumbang hampir 40% dari kebutuhan energi dunia.

Pembangkit listrik tenaga batu bara atau batu bara membakar batu bara untuk mengubah air menjadi uap. Uap ini kemudian digunakan untuk memutar turbin yang menghasilkan listrik dengan bantuan generator.

Sebuah 1000MW pembangkit listrik batubara membakar melalui 9000 ton batubara per hari . Proses ini melepaskan polutan dalam jumlah yang sangat tinggi ke udara.

Jika kita melihat konsumsi batu bara untuk pembangkit listrik, tidak ada negara yang mendekati China . Delapan dari sebelas kapasitas tinggi (lebih dari 5GW ) berada di China.

Selain itu, Cina adalah penghasil emisi CO2 terbesar di dunia!

Pembangkit listrik DatangTuoketuo adalah pembangkit listrik tenaga panas terbesar di dunia dengan kapasitas 6,7GW . Pembangkit batu bara ini menggunakan lebih dari 21 juta ton batu bara per tahun untuk memenuhi kebutuhan energi China.

Pembangkit listrik tenaga batubara termasuk dalam kategori pembangkit listrik termal. Pembangkit listrik berbahan bakar diesel dan gas alam adalah dua jenis pembangkit listrik termal yang biasa digunakan untuk pembangkit listrik.

Pembangkit listrik energi hijau

Dengan kemajuan dalam pembangkitan energi, kita sekarang memiliki lebih dari sekedar pembangkit listrik tenaga panas, nuklir dan hidroelektrik. Mereka disebut pembangkit listrik non-konvensional.

Pembangkit listrik ini mampu menghasilkan energi bersih (atau Energi Hijau). Mari kita cari tahu tentang apa itu semua!

Pembangkit listrik tenaga surya: Pembangkit listrik tenaga surya menggunakan energi matahari untuk menghasilkan listrik. Panel surya menangkap sinar matahari menggunakan sel fotovoltaik dan mengubahnya menjadi listrik.

Saat ini, semakin banyak negara yang mencari energi matahari untuk mengimbangi ketergantungan mereka pada bahan bakar fosil. Taman Surya Gurun Tengger saat ini merupakan pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia dalam hal kapasitas. Ia mampu menghasilkan energi 1.547MW .

Pembangkit listrik tenaga angin: Pembangkit listrik tenaga angin mengubah energi angin menjadi energi listrik dengan menggunakan turbin angin. Ini juga sangat efektif dalam menghasilkan energi bersih.

Kumpulan kincir angin yang tersebar di suatu daerah disebut ladang angin. Ladang Kincir Angin Gansu di China yang penyelesaian tahun 2020 ini dinyatakan sebagai ladang kincir angin terbesar di dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *